Cerita dari 18 September kemarin


Memang umur menjadi patokan hidup seseorang dalam menentukan pada umur berapakah dia akan mendapatkan apa yang menjadi targetnya.

Yah memang sejak awal saya kenal yang namanya pacaran – walaupun nggak pernah dapat pacar – ya tapi juga tetap saja yang dapat hanya orang-orang tertentu yang hanya mampu sepertinya mengerti banget namanya perempuan itu sendiri. Lain halnya saya – saya merasa kurang mampu nih – yang hanya seorang cowok aneh yang menginginkan yang tidak pernah dapat tercapai entah mengapa.

Mungkin bukan hal yang mudah mungkin untuk mendapatkan seorang perempuan idaman untuk dijadikan pacar(Insya Allah Istri). Memang bukanlah hal yang mudah juga untuk menakhlukan seorang kaum hawa hanya berbekal status adam ini,tetapi masih ada nilai-nilai dari ke-adaman itu sendiri(mungkin) sehingga tidak terlalu sulit untuk mendapatkan perhatian lebih(pada awalnya) dan kemudian dihari-hari selanjutnya kita yang memperhatikannya sebagai hawa pilihan kita.

Kembali keumurku yang pada 18 Septermber lalu udah nambah jadi 19 tahun(moga-moga tidak salah, masalahny ada yang ngucapin ke-23). Yah terima kasih banyak buat teman-teman kampus yang datang entah karena undangan buka bareng di dixie sekalian sarasehan bukunya Mas David yang “100 persen Abnormal” itu ataukah mau memberikan saya surprise ultahku itu secara berlebih(aku jadi terkejut-kejut). Memang tidak banyak faktor yang membuat Dixie menjadi ramai sore itu(18 sept). Ya karena teman-teman kampus yang alhamdulillah berinisiatif kasih surprise juga hadir di acaranya Mas David, ya jadinya saya juga tidak terlalu khawatir mengenai apa yang terjadi nantinya.

Sore di Dixie kala itu memang tidak seperti biasanya, crowd yang ada memang lebih banyak karena diisi oleh teman-teman kampus juga. Seperti hari-hari biasa ketika event ngabuburit dengan tajil gratis di dixie itu saya melakukan tugas-tugas biasa seperti setting tempat dan sebagainya. Langsung aja acara dilewat saja, karena secara keseluruhan acara itu cukup ramai. Setelah kelar acaranya saya pun langsung masuk ke dalam Dixie untuk istirahat sejenak yang kemudian segera sholat Maghrib.

Setelah sholat maghrib memang tidak ada perasaan apapun mengenai nanti yang akan terjadi kemudian. Ting Tong!!! yah kelar sholat langsung turun ke tempat panitia yang terletak di depan kasir. “eh dwi, mana hape flexymu? masih ada pulsanya nggk? mas pinjem dulu ya?” gitu deh kata-katanya mas Jo dari Sindo yang secara tidak langsung menyelamatkan henpun Flexy saya nantinya.
“eh dwi! tadi kamu berangkat bareng gilang ya?” tanya Dwiq
“iya mbak” jawabku sambil digiring ke parkiran dixie di belakang sama Gilang juga.
bla bla bla… duh lupa teksnya gimana nih… intinya sih si Dwiq ma Gilang menggiring(bukan giring Nidji) saya ke parkiran dengan alasan tetek bengek lah yang saya juga bingung, habis sambil digiring ke parkiran juga sama mereka…

1…
2…
3…
disamping lapangan futsal dekat dixie yang masih jadi parkirannya dixie rupanya udah berkumpul bocah-bocah kampus yang emang dari sore udah ada di dixie ikutan nonton acaranya mas David juga. Yah maafkan saya karena saya lupa siapakah yang membawakan kue tart(tapi mirip kue lilin,habisnya banyak lilinya dari kuenya) itu. Dengan bersorak-sorai(ih terlalu banget, padahal nggak terlalu ramai) akhirnya mereka semua menyanyikan saya lagi kebangsaan kita! yaitu Selamat ultah dan disuruh niup kuenya(atau lilinnya ya).. akh! sesuatu yang nikmat selama tahunan saya nggak pernah dapat surprise kayak beginian.

Pokoknya suatu kenikmatan batin yang saya rasakan malam itu bersama kawan-kawan yang hampir membuatku menangis(maaf ya nggak jadi nangis di depan kalian, saya malu) wah nikmatnya begitu terasa….
Dan Happening Art dari kalian yang sukses! Dua ember air plus kue lilin yang kalian kasih lengkap mendarat pas di badanku… eh kalau kue lilin itu pas di wajahku(makasih buat awe yang membuatku jadi nggak bisa makan tuh kue)…. dan makasih buat Cemi yang udah rela-rela bawain dua ember air buat mandiin saya(tau aja klo saya waktu itu belum mandi, mandi bareng yuk! hahahaha) dan makasih banget buat yang rela-rela nulis di kartu ucapan kemudian dibungkus dan dimasukkan ke kantong ucapan… makasih juga buat rocky dan siapa lagi saya lupa yang membantu membasahi saya dengan minuman botol(untung nggak sekalian botolnya dilempar,tapi badan saya jadi manis tetep orangny nggak manis)… dan makasih banget buat kemejanya yang entah siapa yang memilihkannya, karena emang pas banget dibadanku, sya curiga cemi yang milih nih…

Tapi masih ada yang kurang dari malam itu…… semoga kawan-kawan bisa bantu apa yang kurang dari malam itu…. sesuatu yang kuharapkan saat itu hadir rupanya tidak, tetapi tahun depan pasti dia akan hadir bersama teman-teman untuk Happenning Artku ke-20…

I hope R***a can know…

10 thoughts on “Cerita dari 18 September kemarin

  1. yah,, hape yg SE itu pensiun yog,,, ya nggak apa2 sih,,, tar mau tak servis,, jd mohon maaf karena nomor simpati mati untuk sementara wktu yg tidak jelas,,, hehe… emang kamu netesin kemejanya ye,, hehe,,, suwun yooo

  2. danangwawan said: aahhh,, zulfi telat,,, km adalah org yg terakhir deh mas,,hehe,, tar jd sya ingat trus,,, org2 yg paling bontot ngucapinnya.. hhehe

    Teringat kata2 Mas Wawan (dosen), sesuatu itu dikenal karena paling bagus, atau malah paling jelek sekalian…Jadi, kalau ngucapinnya telat… itu sengaja, biar terus diingat2 *halah*

  3. danangwawan said: I hope R***a can know…

    gw tau siapa yg lo maksud..percaya aja sama apa impian yg pingin lo tujusemua selalu ada jalan wijgn patah arang, dia pasti hadir tahun depan, tentunya dgn usaha keras tahun ini untuk mewujudkan hal itu..hehe sok bijak gw

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s