Masih Seperti Yang dulu


Akhirnya aku pun sampai di Samarinda setelah melalui detik-detik menegangkan antara Jogja dan Balikpapan.

22 Januari – semua perbekalan sudah lengkap, tanpa oleh-oleh buat orang rumah. Males ngebawain dan orang rumah juga sadar diri kalau anak bontotnya ini males ngebawain oleh-oleh.
“nggak usah beli apa-apa ya bu!” ujarku lewat telepon genggamku.
“g apa-apa, yang penting kamu pulang” balasnya lembut.
ahay. Setiap saya pulang jarang sekali saya membawa oleh-oleh dari Jogja, apa mungkin bukan hal yang spesial bagi keluarga saya mungkin bila membawa sesuatu. Tetapi juga terkadang diharap-harap(nggak mungkin juga sih), seperti biasa hari H begini siap-siapin apa yang mau dibawa. Nah saya malah nyantai-nyantai sambil nyetrika pakaian yang udah numpuk sejak 2 minggu lalu karena agak malas untuk melicinkan pakaianku karena udah ujian juga kelar, dan nggak perlu kayakny pakai pakaian yang rada klimis lagi. Jadinya ya kaos, kolor, dan kawan-kawan. hehehe…
Nah dengan jumlahnya yang tidak sedikit itu pun akhirnya saya harus menyelesaikan pakaian yang sejenis hem, pakaian berkerah, dan bukan kaos. kalau kaos saya langsung lipet aja.
Agh ngalor ngidul kan!
Gini deh, setelah berkengkrama dengan pakaian kusut, penumpang pesawat yang kayaknya preman kampung, dan juga akhirnya numpang di mobilnya Gesti sampai juga di depan gerbang kejayaan kompkek! hehehe…
Perumahan Citra Griya gitu deh, wah udah dimisuhin sama emaknya Gesti di mobil. Duh nggak enaklah. doi harusnya belok kiri setelah jembatan mahakam, malah belok kanan dulu buat nganter saya. Maklum saya sadar kalau jadi penumpang yang numpang mobil orang dan nggak tahu diri. Tapi kenapa yo ra sekalian ya? medid po? hehe… nggak apa2, semoga amal ibadahnya mengantar saya diterima olehNya.
Masuk komplek itu tetap tidak banyak berubah, jalan yang berdebu, bikin mata kelilipan dan iritasi tidak ringan, bahkan sampai Infeksi Saluran pernapasan kalau keseringan ngisep debu jalan yang pada terbang. heeee….
dan jalan-jalan yang berlubang, dan saya masih hapal posisi lubangnya dimana saja, tapi agak berubah karena ada penambahan lubang-lubang dijalan. Jadi waktu dari gerbang depan komplek masuk ke komplek agak kejeblong di beberapa jalan yang lobang(mungkin lobang baru). Dan mata saya agak kelilipan debu, atau krikil mungkin jadi agak pedes-pedes gitu. hehehe…
Nah setelah semalam menikmati rumah yang tenang, dengan komposisi yang lengkap ada saya, si mbak marmos, bunda dan ayah (agak telat, habis rapat). hehehe… dan menikmati hidangan sate di pasar malam(malam jum’at), kemudian nodong minta buatin teh anget juga, saya menikmati hari-hari libur bersama keluarga… Biasa tapi nikmat…
Tapi sampai hari ini,ketika posting. belum sama sekali melihat dunia luar, maklum siapakah yang masih ingat saya di Samarinda? masih adakah yang mau ngojekin saya? malas bawa motor sya. hehehe…

2 thoughts on “Masih Seperti Yang dulu

  1. kampoengmanik said: Mampirlah ke Bontang. Walau panas dan berdebunya nggak jauh berbeda dengan Samarinda, tetapi ada daerah yang sejuk dan pas untuk merenung kok. Setidak-tidaknya lihat kota tetangga.

    ahay..mau sih, tapii… naek apa? mobil kagak punya, bis juga males, motor apalagi…terutama ank2 unmul? agghh kagak ada yg bisa di andalin buat jalan2 gitu.. maksudnya teman2ku yg di Unmul. hehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s