Marketing [maksa] Gaya Baru


Damn! Fak! Silit! Asu!
Astaghfirullah, maaf dibulan Ramdhan yang katanya penuh hikmah ini rupanya saya masih doyan misuh-misuh ra jelas sebagai bentuk rasa kekesalan hati-gondok banget pokoknya. Bukan hanya di jalan, tapi sambil mimpi pun kadang misuh-misuh sehingga ketika bangun jadi keringeten gitu ngerasa berdosa.

Dibuka dengan rasa jengkel mungkin ini ntar isinya adalah rasa kekesalan saya sepenuh hati dan dari hati yang paling dalam sedalam tujuh samudera yang nggak pernah saya salami. Tapi saya sudah mampu merasakan bahwa sakit hati yang paling dalam ini merupakan pelajaran yang sangat berarti dan membuat saya merasa sangat bodoh sekali saat itu.

Niat siang itu buat ngajak blinddate-bener gak nulisnya?, membuat saya niat banget buat ke mall dan memang saya bukan anak mall yang doyan nongkrong ataupun Cuma cuci mata di mall. Alhasil pun saya meniatkan sejenak pergi ke mall yang bernama Samarinda Central Plaza yang saat ini sudah tersaingi dengan adanya Plaza Mulia yang baru beroperasi walaupun belum kelar 100% coi.
-balik lagi coi-
Hmmm……
Bayangkan niat awal adalah nge-date dengan yang nggak jelas. Mungkin dari niat awal udah salah, apalagi di Ramadhan. Tapi nggak juga kok, kan katanya menjalin tali silahturahmi🙂. Hahaha nggak apa-apa gann, yang penting sampe deh ke mall dan jadi bolangnya mall SCP yang lagi penuh dengan makhluk-makhluk THR.
Oke berangkat ke SCP… tidak butuh waktu sangat lama, sekitar 20 menitan setelah melewati jalan berdebu, panas, dan saingan dengan truk container-maklum lalu lintas Samarinda sampah. Itupun kadang kesangkut macetnya si angkot-angkot sialan yang doyan minta naikin tarif dasar angkot. Setelah melewati rintangan karakter jalan raya Samarinda saya pun tiba di depan mall SCP.
-mikir dulu nih mau parkir dimana?-

Parkir aja susah cuk!
Dengan perhitungan mau ketemuannya di bioskop jaringan terbesar di Indonesia itu yang terletak dilantai atas saya berniat awal memarkirkan motor saya di parkir mall yang dikelola oleh sun parking kalau kagak salah inget. Memasuki bangunan mall yang parkirannya juga belum sepenuhnya rampung, saya merasakan aura-aura aneh-kali ini bukan aura kasih ya, aura itu sejenis perasaan lah, atau insting lebih tepatnya. Saya merasakan ada yang aneh, kok dijalan tanjakan mau parkir kok ini Honda Jazz mandek disusul di depannya ada mobil yang mandek juga begitu juga sampai saya maju dan sadar kalau rupanya penyebab mandeknya mobil-mobil itu adalah karena macetnya parkiran motor yang ngantri naujubile-kosakata ancurlebur, dengan ngantri aja mesti berlama-lama dan pasti untuk parkirin motor aja ngantri dan buat itu mobil yang mau parkir juga ngantri.
Sayang tadi gak sempet moto, yang jelas parkirnya ngantri sekitar 20 motor memanjang kebelakang sekitar itulah dengan hitungan kasar se-kasarnya. –kalau saya ngitungin berarti memang saya iseng dan bajingan gak ada kerjaan-.
Setelah menunggu sekitar beberapa menit-sesaat berpikir sambil menahan motor agar tidak mundur karena saya posisi ditanjakan. Setelah saya berpikir singkat-mepet banget, jadinya saya mending agak melipir dari barisan parkir motor yang maksa banget tuh Sun Parking nggak nambah gate atau ngatur ulang parkiran motor di SCP. Saya keluar dari barisan para penghuni Mall musim THR, dan kemudian rencana untuk parkir diluar saja. Ya sudahlah saya pergi dari parkir mall, dan sambil pergi dari situ saya benar-benar memperhatikan barisan itu memang sangat panjang sekali-diiringi pisuhan didalam hati.
-sambil menuruni bangunan parkir mall itu saya menuju pintu keluar-
Diluar pun disambut dengan parkir motor yang dikelola Perusda MBS itu pun ada tanda-tanda kalau parkirnya full. Maklum tanda-tanda alias semiotiknya sudah terbaca dari ditutupnya pintu masuk parkir. Tapi karena saya berusaha untuk yakin kalau ada satu saja tempat kosong untuk motor saya, saya parkirin deh. Mau bayar berapa asal masih tarif parkir normal saya bayar, tapi sayang si pak tukang jaga loket langsung menyuruh saya untuk memarkirkannya diluar sono-entah dimana beliau nunjuk sambil berkata “sudah penuh mas, parkir diluar aja”, jadinya saya muter balik sambil mikir cepet nih. Yap! Saya parkir tidak jauh dari situ, dipinggir jalan dekat tempat buat bayar tagihan macam-macam(beneran macam-macam, kan ada PLN, air, Telpon, Kredit).
Setelah merapatkan motor saya tidak jauh dari parkiran itu, saya pun meninggalkan motor saya yang sudah terkunci dan saya bisa memastika cukup aman untuk maksimal sejam saya tinggal itu motor. Maklumlah saat saya baru saja meninggalkan motor itu, tepatnya baru 3 meter jaraknya. Pak Parkir disitu menanyakan kepada sang pemilik motor yang mau parkir begini, “mau parkir ya pak? Bapak mau ke mall?”, “iya pak” jawab pak yang mau parkirin motornya, dengan naas dijawab pak parkir begini. “kalau mau ke mall jangan parkir disini pak!” dengan agak ditekan ngomongnya tuh. Sehingga membuat bapak yang mau naroh motor pun pergi dan mencari parkir dimana lagi. Tapi berhubung saya agak males jadinya saya tinggal aja, toh saya nggak ditegur kok-doi  lagi lengah habis marahin yang mau parkir tadi.

Gagal Blind Date
Setelah itu saya meluncur naik ke bioskop sambil kontak-kontak dengan tuh cewek, sambil naik satu persatu lantai saya mencoba menghubungi via pesan singkat. Maklumlah doi tadi ngasih taunya ndadak banget, kan secara saya lagi santai-santai dirumah. Yaaa kan mau buang-buang duit dikitlah buat cewek, jadinya ya saya jabanin aja. Naas tiba ketika saya sudah di bioskop dan mendapat konfirmasi yang sangat tidak nyaman-tapi berusaha untuk nyaman senyamannya.
“duh kamu lama banget sih, jadi keburu udah dijemput FAK[pacarnya saya ganti nama]” begitulah isi pesan singkatnya. Waduh kagok dah saya tuh dah bengong-bengong di antrian yang sudah pada main film-filmnya, begitu saya pergi dari antrian itu saya mikir juga. Ini cewek pinter atau ngetes aja sih mau saya ajak nge-date atau kagak. Hahaha…-ngakak dalam hati.
Tuh cewek emang ngetes aja, padahal saya sudah selayang pandang kemanapun saya melangkah masuk tadi. Berharap nggak ada yang ngawasin saya dari awal memang. Saya pikir-pikir kalau mau nonton yaaa bilang aja belanjanya agak lamaan tuh ma si FAK. Ya itung-itung berbagi kan nggak apa-apa, hahaha…
Habis aku yang nawarin eh doi yang mau juga, jadinya  ya mau mau tapi serba ndadak dan nggak pake perhitungan waktu yang pas tuh cewek.
Setelah gagal  ngedate pun saya melangkahkan hati dengan riang-ngapain juga bingung kan bisa cari yang lain atau dilain waktu, hahaha. Setelah turun dan menuruni lantai demi lantai(dari 5 sampai 1 lah), saya langsung menuju pintu keluar dengan langkah gontai layaknya pelamar kerja yang ditolak oleh 10 perusahaan besar multinasional dengan berijasah SD-ya kagaaak laaahhh…

monggo diperhatikan secara seksama
monggo diperhatikan secara seksama

Tertipu aku tak sadarkan diri.
Setelah turun menuruni lantai demi lantai tadi, saya tibalah di dekat pintu keluar. Dimana cukup ramai sekali oleh makluk-makluk THR itu tadi. Sambil santai-santainya keluar ada om-om(maklum emang nggak pantes jadi bapak) nawarin brosur-brosur gitu deh nggak jelas apalah. Tapi karena saya “nanggapin” dengan cara menerima brosur itu saya benar-benar bagaikan masuk kedalam kandang singa.
Dengan awalnya nanggapin itu brosur saya ambil, saya pun langsung ditarik tangan saya oleh om-om tadi yang jumlahnya cukup banyak. Di sisi kanan ada dua, di sisi kiri juga dua dan yang ditengah ada satu orang. Formasi yang cukup untuk bermain futsal om-om malah dijadikan formasi penjualan produk salep bengkoang yang kata brosurnya  buat macam-macamlah khasiatnya.
Saya yang jadi linglung sekali saat ditarik dan tangan kanan saya yang saat itu tidak penuh dosa langsung jadi bahan praktek si om-om atas bukti khasiat salep bengkoang itu. Sambil ngoles-ngoles, setelah itu di lap dengan lap yang sama digunakan oleh orang-orang sebelum saya dia pun mengoceh tak jelas apa yang dikatakan-mungkin promosi tapi nggak bisa menyampaikannya secara jelas dilidah.  Setelah dia membersihkan tangan kanan saya dia pun berganti mengoleskan wajah saya dengan salep itu. “mas coba deh buka kacamatanya bentar” sambil terus ngoles-oles salep itu kemuka saya. Karena saat itu saya sudah tak bisa berkutik pun saya pasrah saja sepertinya.
Kelar ngelap-ngelap muka saya yang memang saat itu sedang kucel karena naek motor nggak pake masker, saya pun ditodong untuk menebus 1 paket salep bengkoang yang tadi itu. 1 paket terdiri dari 3 botol bonus  botol dengan harga 80 ribu sodara-sodara. Inilah hasil setelah saya khilaf dan tak sadarkan diri beberapa menit. Walaupun saya menyadari ketika saya melihat orang yang seperti saya juga dan akhirnya membeli, sama seperti saya sedikit terpaksa membeli salep bengkoang ini. Dan saya menangkap mimik wajah bingung pada setiap orang yang jadi “korban” penjualan salep itu yang sedikit memaksa.

Setelah itu saya pun makin bingung keluar gontai meninggalkan SCP sambil tetep misuh-misuh dalam hati plus dendam membara di Ramadhan yang katanya penuh segala kebaikan.  Tunggu kamu om-om salep bengkoang! Tunggu tanggal mainnya, kau yah! Begitu foto kamu ku dapat, selesai riwayatmu nanti dan selanjutnya. Oh ya om-omnya ada 5! Jadi PR saya adalah mengambil gambar mereka dan kemudian mempublikasikannya diblog saya tercinta ini sebagai bentuk kekesalan saya. Itupun kalau dapat dengan segala upaya memotret di dalam mall yang penuh penjagaan.

Maaf lahir batin, tapi nggak saya maafkan om-om salep itu sampai saya puas dia yang marahin saya karena mereka saya habisin disini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s