Tips Memilih Kamera Digital


Kita pindahan kesini ya -> fotodeka.com
Ehem-ehem….
Jadi gini, *terjebak di twitter*, Sudah lama sekali kan ya nggak posting, ya sekali-kali ngasih postingan dan semoga nggak dianggap :repost: sama agan-agan😛
Sedikit ingin share mengenai kamera digital, tapi yang ini berdasarkan pengalaman lho ya. Maaf rodo subyektif banget, lahkan suka-suka sayakan saya yang punya blog –mendadak pagob-. Oh yowes dimulai dibawah deh biar agak serius, soalnya kalau #terlaluserius nanti kalian jomblo *ngilang*

Nah kalian biasanya sekarang pada heboh kan? Duh pengen ‘main’ kamera nih, dalam hati saya mbatin “buset nih anak jaman sekarang mainannya kamera digital”. Ah ya nggak apa-apa itu efek masa kini, era digital. Tapi yang agak ngehek adalah, “duh pengen DSLR nih, tapi yang murah-murah aja deh yang penting DSLR”, atau gini “eh DSLR yang bagus apaan ya? Canon, atau Nikon *padahal masih ada beberapa brand lain*”

Yasudah abaikan dua pernyataan diatas, walaupun itu selalu terjadi ketika orang ingin membeli kamera digital pertama kali, ada rasa bimbang beli DSLR atau pocket digital camera. Biar kalian tidak tersesat semakin dalam, maka saya akan sesatkan pembaca sedikit saja.

1. Kamu beli kamera buat apa?

Nah ini sebenarnya judulnya lebih singkatnya apa ya? Kegunaan? Ya mungkin kira-kira begitu. Kamu beli kamera buat hobi? Pekerjaan? Atau sekedar punya dan nggak punya tujuan penggunaan untuk apa.

Ada baiknya kamu meyakinkan dulu dalam diri mau dipake buat apa, kamu serius atau Cuma main-main. Atau mungkin dari main-main biar keliatan serius, atau mungkin mbuhlah karepmu sing arep tuku kamera

2. Harga dan hargai
Nah gimana lagi nih? Ya maksudnya kamu mau beli kamera digital itu sesuai budget dikantong kamu. Jangan biarkan kamu terlilit hutang dengan membeli kamera secara kredit hanya untuk hobi. Dan hargai kamera digital yang kamu beli, dengan menjaganya dengan sepenuh hati, jiwa serta raga. Kenapa? Ya namanya juga barang beli sendiri, yang dibelikan kantor aja dihati-hati kok pakeknya. Masak kamu beli sendiri atau dibeliin orang tua nggak menghargai. Ya terutama kalau nominal kamera digitalmu kui mahal.

3. Yakin backup Storage kamu mendukung.

Eeehh… sebenarnya ini penjelasan berkaitan dengan point pertama, tapi buat jaga-jaga suatu saat kamu mendadak gini “duh hardisk gue penuh nih, sayang mau dihapus. Adafoto gue sama pacar-pacar gue” gimana coba? Bingung kan? Jadi mungkin yang perlu dipikir, kamu lagi motret apa gitu kan? Yakin mau menyimpan file dengan hi-res gitu?
Sedikit masukan aja sih, kalau kamu motret muka teman-teman kamu yang narsis pastikan gunakan settingan maksimal 2/3 mp. Kenapa? Dengan resolusi segitu mah foto narsis udah cukup buat dicetak A4. Yakin mau nyimpen foto narsis, atau foto bareng pacar dengan resolusi 12/18 mp? sudah makin bikin sesek hardisk kamu, dan itu kayaknya sia-sia deh. Emangnya mau kamu buat cetak baliho 4×6 meter?


Udahan aja tiga tips bego dari saya, mau di ikutin mau nggak diikuti ya Alhamdulillah lah. Eh tapi saya sedikit pengen curhat aja sih ya, soalnya gini saya memulai hobi motret itu ketika kelas 3 SMA, Yak disalah satu SMA favorit di Samarinda itu sekitar tahun 2006-an lah ya. Saat itu saya sangat naksir sekali gitu pengen kamera gede, jaman SMA saya nyebutnya EOS *kan itu punya Canon*. Soalnya keren gitu ya pake kamera gede, yasudahlah namanya juga SMA mbiyen, kamera digital sak mentoknya 2006 itu ya Canon 350D/400D lah agak lupa saya.

Beruntungnya sih saya punya orang tua yang baik hati, dibelikannya lah saya digital pocket camera. Yang kini sudah masuk museum dirumah saya,kan sesuai point 2 saya tadi. Soalnya saya dulu sudah menghilangkan kamera hadiah ulang tahun saya L *syedih deh ngerasa berdosa*, dan menghilangkan juga kamera punya orang tua. Kameranya nggak mahal, tapi nilai historisnya yang saya dibelikan hadiah ultah dan kamera film milik ibu saya. Ya sebut saya kamera kameramalang bernama Fujifilm, yang kamera hadiah itu anak sekarang menyebutnya toycam. Ya gitulah pokoknya. –ditulis sambil sesenggrukan nginget ngilangin kamera hadiah ulang tahun-.

Kamera kedua saya sebuah kamera impian jaman SMA, taraaa! Hadirlah Canon EOS 400D, kamera low entry yang nggak se ecek-ecek 1000D sekarang. 1000D kui koyo kamera maenan beneran deh. 400D pun dibeli di Samarinda, betapa riangnya disuruh beli sendiri ke tokok kamera, sebelumnya disuruh survey juga. Ya walaupun kalau belli di via took di Jakarta lebih murah sih. Dan kamera ini saya sayangi hingga kini, walaupun sudah nggak doff lagi sih. Udah agak mengkilat dibeberapa bagian, kondisi normal, *kayak lapak kamera aja*

Nah. Yakin masih mau beli kamera digital atau aksesorisnya yang mahal-mahal? Ya kecuali kamu anaknya yang punya Ambarukmo Plaza, atau kamu anaknya Khairul Tanjung yang punya TransCorp. Atau mungkin kamu keponakan, atau cucu Bakrie yang duitnya semacam turah-turah(banyak). Kalau kalian seperti kategori yang saya sebutnya, ya nggak perlu ribet-ribet baca “Tips Memilih Kamera Digital”, tinggal ke Kemang, dan tunjuk sak enak udel.😛

Buat kamu yang masih ragu-ragu saya siap untuk melayani konsultasi dalam hal memilih kamera, udah tau kan YM saya? Gtalk saya? Twitter saya?

31 thoughts on “Tips Memilih Kamera Digital

  1. mau tanya om….
    saya mau beli camdig saku yang kualitas hasil photonya bagus walaupun di ruangan yang minim cahaya…
    kira-kira model apa ya… budget 1,5jt. bingung mau beli yang mana…. terimakasih

    1. wah kalau itu saya juga tak tahu :)))
      budget 1.5juta sampai 2.5juta bisa dapat kamera poket yang cukup kok. walaupun kemampuan ditempat minim cahaya ya emang kurang banget.

  2. Ass. Pak. saya laode, Jurusan D3 Gizi d Ternate, Maluku Utara.. saya hobbi banet fotografi meniru hoby yg sedang diguluti kakak sy, tp kemera yg kupakai skrang adalah kmera EOS< canon 400D, tp lensa udah kotor Bang, hasilnya jg udah ngk bgt memuaskan… kra lensa apa ya yg bgus selain standar.. Salam.

  3. mas, , ,saya mau beli camdig hny untuk keperluan mendesak (bt dbawa ortu tindak haji) mengingat biaya servis camdig lama yg mencekik. Mau beli bingung, mau yg murah kualitas ok. kira ap ya? matur suwun🙂

    1. @Yuni – beli camdig yang praktis aja, yang murah meriah pun tak masalah. Biar ketika ibadah haji tidak kepikiran ‘kameraku mahal’ dan seterusnya.🙂

  4. mas, anak saya minta dibelikan kamera. dia kuliah di ugm jurusan bahasa inggris , diploma 3 sekolah vokasi. dia ingin menekuni bidang media, dia sudah magang di SKM bulaksumur,, kamera yang seperti apa yang sebaiknya saya beli ya. kantong saya tipis, jadi kalo ada cari yang murah, tapi kemampuan bagus,…mksh ya….

    1. @Pak Arifin S.
      wah pak, siapa nama anaknya pak? adek tingkat jauh saya di UKM itu pak😀
      ya saran saya kalau memang passion anak bapak di fotografi, maka total dukung pak. Mungkin bisa dengan DSLR pemula (canon 4digit/3digit), tetapi dengan lensa yang L series – karena lensa daur hidup barangnya lama dan harga jual 2ndnya relatif nggak kebanting.
      Salam.

    1. @Bayu Nur Imam – wah mas, saya yang edisi kamera hadiah ultah hilang itu saya agak2 lupa. Antara saya terlalu baik minjemin teman dan lupa ngambil, atau terjatuh dimana dan kapan.😀

  5. Om, mau tanya dung…. Aku mau beli kamera lewat disdus harga 888 ribu, samsung ES90 yg hanya bisa zoom 5x dan 14MP, p,lus dapet micro SD 4GB.,,
    Menurut om, kamera ini cukup mumpuni nggak ya? (utk poto2 acara kawinan, tirakatan RT/RW, ama poto-poto ababil yg unyu2, dll)
    trus, kalau kubawa ke kantor, kira2 kamera ini bakal malu2in nggak ya Om?
    Mohon reply ya Om..
    Trims Om atas saran pendapatnya🙂

    1. @Rizm – Samsung ES90 ini cukup cakep secara desain, dan tentunya ngggak bakal malu-maluin kalau buat dibawa ke kantor. Asal jangan dibandingkan dengan DSLR lho, kalau dibandingkan dengan DSLR jelas beda.
      Tapi soal beli coba cari pedangan online yang recomended mas.😀
      Selamat mencoba Samsung ES90

    1. @Laoli85 – duh bingung deuh, kalau mau berkutat di video DSLR saya jelas pilih Canon 650D. Nah kalau teman2 terdekat banyak yang pakai Nikon (beserta perlengkapan lain) ya mending pakai Nikon.

    1. @ElectroLifes – mamaaakkk publisher seko endi iki
      :)) oke, actually for tipe or technology is make better picture quality from DSLR. more big sensor lah tentunya..
      duh englishku mawut.. :((

  6. Pilihan resolusi “cukup” untuk foto narsis close up, dibungkus gan, nice advise
    TP saya masih bingung mau beli kamera digital yang mana … hahaha

    1. @Gilang Yogi – berhubung sekarang sudah era digital, ya namanya kamera digital… jenis, harga dan spesifikasi tergantung yang mau beli.. kamera digital kan nggak menuju ke DSLR, kamera saku(pocket) pun juga termasuk..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s